Saturday, November 13, 2010

MeOW~



Kali ni aku lebih berminat nak bercerita perihal kucing-kucingku di rumah...

KiKi & LaLa



Dua ekor kucing ni adalah kucing pertama yang keluarga aku miliki. Abahku jumpe dua ekor kucing ni kat tepi jalan. Abah aku kata kesian kat anak-anak kucing ni..(masa tu kiki & lala masih kecil)
Jadi, abahku bawak la dua ekor kucing ni balik. Kiki kucing betina, Lala jantan. Dapat aku sepasang kucing. Berekor kontot.Hahaha...
Aku punye la seronok tengok anak-anak kucing tu. Kiki comel betol. Lala macam berpenyakit.
Aku bagi nama kat dua ekor kucing ni bersempena nama brand baju aku.. KIKI LALA.. hahaha kompem aku tak pakai dah brand tu sekarang.
Akhirnya, Lala dipanggil Allah lebih awal. Maka tinggallah Kiki bersendirian... (sob,sob~ sedih)
Aku selalu main dengan Kiki. Bila waktu makan, aku akan jerit nama dia. Tapi... nama orang yang dok depan rumah aku tu Diki (India). Maka selalulah berlakunya salah faham.. hahaha
Kiki merupakan generasi kucing aku yang pertama.

Montel



Montel merupakan anak jantan Kiki. Whoa... Montel ni istimewa sikit. Sangat-sangat comel. Warna sebijik macam mak dia. Ekor pon same, kontot. Hahaha... Kalau dia tidur, dia suka tidur terlentang (macam orang). Tidur nak atas sofa jer.. Tension aku, nak duduk pon tak boleh.
Montel adalah anak Kiki. Disebabkan Montel ni terlalu comel, waktu dia kecik dulu, jiran aku siap sumbat dalam handbag lagi bawak jalan-jalan. Nasib dia tak buat hal... kalau tak... beli handbag baru la.. hahaha..

Beruk

Sebijik pemalas macam Beruk (stokin hampir same)

Yang ni anak jantan Montel. Macam mane aku tau? Sebab ekor dia masih kontot. Tak tau la plak sape mak nyer. Beruk ni istimewnya sebab dia pakai stokin kat kaki ( bulu kat kaki dia jer warna putih~ macam pakai stokin) Yang penting Beruk ni selalu buat aku gelak dan sakit hati. Mana tak nyer, badan dia punyer la gempal. Bila kejar tupai dan tupai tu panjat pokok kelapa, dia dapat panjat sikit jer. Pastu jatuh macam nangka busuk. Hahaha. Kalau dia panjat pagar kat pintu rumah semedang tak lepas. Sebab tu aku panggil Beruk (bajet pandai panjat) Hahaha. Aku tak tau la dia makan ape yang extra.
Tapi ape yang aku perasan, anak ayam jiran sebelah rumah aku tu makin hari makin berkurang. Yang buat aku bengang dengan Beruk ni, sebab dia selalu cari pasal ngan orang. Bile aku duduk dekat dengan dia, dia buat muka takde ape-ape. Tapi, bila kita lepa sikit, tau-tau kaki kita dah kene gigit atau cakar. Mungkin salah aku jugak kot, selalu cari pasal dengan dia. Aku selalu gusti dengan dia. Memang seronok bergusti dengan Beruk, badan dia gempal sangat.

Jebon @ Abun

Memang tiggal gigi je putih... mate pon kuning

Yang ni aku tak berapa paham asal usul dia sebab dia ekor panjang dan bulu dia gebu. Mak aku dapat seekor kucing bulu gebu betina dari kawan dia. Yang kompem, Jebon ni anak dia lah. Tapi mak aku cakap, kucing ni anak Beruk. Jadi, masih boleh dianggap keturunan Kiki. Generasi keempat.Hahaha, Sebab ape keluarga aku panggil Abun? Sebab kucing ni kucing hitam. Yang putih gigi jer. Hahaha. Macam Jebon. Waktu Abun kecik-kecik dulu, Abun duduk dalam rumah waktu malam. Orang tidur, dia asyik gigit orang & lari-lari dalam rumah. Mentang-mentangla hitam... Tapi, ada satu hari tu, Abun "pooing" dalam rumah. Bermula dari saat itu, Abun dipindahkan bertugas di luar rumah. Hahaha. Abun ni memang kesayangan keluarga aku dan jiran sebelah. Dia pandai mengurut... Ha... terkejut. Bila kita suruh urut kaki, dia akan datang dan gesel-gesel kepala dia kat kaki kita. Bajet nak bodek la tu... Hahahaha


Tapi, semua kucing-kucing jantan aku ni bila dah besar(meningkat umur) dan dah jumpe kucing lain (betina), tak ingat nak balik rumah. Maka, dia pun berhijrah membina kehidupan baru. Tapi selalu la juga balik rumah balik (balik kampung la katakan)

Bela kucing ni seronok dan macam Ust Hasrizal cakap, ada berkat...
Nasi atau lauk tak habis, kucing-kucing ni pulak habiskan...
Jadi, tak dela membazir...

p/s: gambar-gambar kucing di ambil dari internet tetapi lebih kurang la seperti realiti...

Thursday, November 11, 2010

KiSahKu HaRi iNi




Memandangkan sudah 5 hari tidak menjenguk buku, maka hari ini aku habiskan dari pagi ke petang bertapa di IC (senang kata macam perpustakaan).
Soalan-soalan tutorial benar-benar menduga akal dan kesabaranku...
Acapkali aku menjenguk contoh yang sama di dalam buku... Namun, soalan-soalan itu masih kebal untuk di uraikan...

30 minit sebelum iftar...

Terdetik hatiku untuk singgah di Western Park.
Pokok-pokok makin hilang daunnya...

Sejuk...
Sangat sejuk...
Aku memeluk tubuh dengan lebih erat...
Berehat sebentar di kerusi berhampiran kolam amat menenangkan minda ini yang penat melayan tutorial sebelumnya...
Aku hanya merenung persekitaran yang tampak begitu meyakinkan...
Gugurnya dedaun bukan bermakna tewas...
Tetapi sebagai persediaan untuk memulakan hidup yang baru...
Yang lebih meyakinkan...
Lebih kehijauan...

Di kolam, itik bergelongsor kegembiraan...
Seolah-olah hari semalam, esok dan lusa tiada duka...
Merpati terbang ke sana ke mari...
Aku masih terpaku di bangku rehat...
Mataku meliar melihat gelagat itik dan merpati...

Aku segera berdiri dari kerusi dan menuju ke tepian kolam...
Ingin melihat itik lebih dekat...
Bukan seperti itik Malaysia...
Kagum...

Kembali duduk di kerusi yang sama,

Tiba-tiba,
Mat Saleh menyapa,

"Do you want to catch the duck? Do you want to eat them?"

Meminta kepastian...

"Sorry, no, I'm just looking at them"
Aku pantas menjawab walau terkedu dengan soalan itu...

"They are mine"
Tegas, tapi ramah...

Memang Mat Saleh ni jaga itik-itik tu...
Aku tak nafikan ada kawanku yang menyatakan hasrat untuk menagkap itik di situ...
Buat lauk...
Aku,
Sampai bila pun tak akan menjamah daging itik...
Kerna ada sejarah tersendiri...

Aku segera bangun dan melangkah menuju ke masjid...
Maghrib hampir menyusul

4.20pm...
Berbuka bersama-sama pak arab...
Makan bubur... dalam kepalaku teringat akan bubur lambok kampung baru...
Nikmat, sekali sekala makan makanan orang arab...

Riuh rendah waktu berbuka...

Jazakallah hu khairan...
Subhanallah...
Barakallah...
Aiwa ( kalau tak silap bahasa mesir, samada na'am atau la')

Tetapi.. majoriti adalah puji-pujian...
seronok rasanya...