Saturday, April 17, 2010

teRjiWaNg JaP



Assalamualaikum...

Sibuk mempersiapkan diri menghadapi IB exam ynag tinggal 2 minggu sahaja lagi.

Tak ku nafikan , seharian menjawab MOCK exam mathematics memang menguji kesabaran dan daya tahan. Tak sangka soalan sedasyat tu.

Alhamdulillah, walaupun terlewat melaporkan diri dalam BULATAN dengan kawan-kawan dan turut diperli atas kelewatan itu memungkinkan aku sedar kembali kepentingan masa itu. Masa. Satu perkara yang sepatutnya paling di titik beratkan oleh umat Islam namun ianya menjadi suatu perkara yang paling tidak dijaga.

Masa dengan kawan – kawan ku itu merupakan suatu yang paling bermakna bagiku. Tenang rasanya. Waktunilah, amar makruf nahi munkar disebut kembali.

Nak dijadikan kisah, minggu ni memang Allah takdirkan untuk minggu bertemakan “CINTA”. Mana tidaknya, hari Khamis ada ceramah fasal topik ni. Petang tadi pulak berbincang fasal ni jugak.

Aku lebih nak cerita pasal jodoh.

“(lazimnya) perempuan-perempuan Yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki Yang jahat, dan lelaki-lelaki Yang jahat untuk perempuan-perempuan Yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan Yang baik untuk lelaki-lelaki Yang baik, dan lelaki-lelaki Yang baik untuk perempuan-perempuan Yang baik. mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) Yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan Yang mulia.” (24:26)

“ Akhi, pasal ayat nilah ana join tarbiyyah”.

“ Ana dengan zaujah ana dekat sekolah dulu memang otai, rasenya zaujah ana lagi dasyat dari ana”

“ Alhamdilillah, jodoh tu Allah dah tetapkan dengan zaujah ana, samada kami sama-sama baik atau tak. Jodoh kami memang dah Allah tetapkan”

“ Dalam proses ana nak perbaiki diri ni, alhamdulillah Allah turut buka hati zaujah ana untuk buat yang serupa”

“ Alhamdulillah, Allah temukan kami dalam keadaaan yang baik”

“ Akhi, apa yang penting antum baiki diri antum, insyaallah Allah bantu antum.”

Ringkas penerangannya. Aku begitu setuju. Memang untuk peroleh yang terbaik aku perlu jadi yang terbaik. Jangan idamkan Fatimah andai diri tak sehebat Ali.

Aku mula melihat kembali apa yang terjadi pada diriku setakat ini. Ternyata kurangnya diri ini. Allah Maha Adil. Aku begitu yakin. Ubah diri dulu. Ubah diri dulu. Ubah diri dulu.

Allah akan buka hati jodoh kita untuk sama-sama melalui jalan yang sama dan akhirnya disatukan dalam membina sebuah keluarga yang faham akan Islam. Insyaallah. Ana tak risau.